Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Gangguan Setiap Malam | Cerpen Horror

Gangguan Setiap Malam | Cerpen Horror

Gangguan Setiap Malam

Nama saya Heru tapi sering dipanggil Om Heru. Ini pengalaman saya sewaktu saya kerja di lahan pertanian, tapi saya sebagai mandor. Ada teman saya yang bernama Bima dia yang menawarkan saya pekerjaan cuman beruntungnya saya sebagai mandor di lahan itu. Dan kebetulannya lagi lahan itu milik ayahnya dia yg diamanatkan kepada Bima, alhasil saya seneng bgt ya kan dengan pekerjaan itu.

Nah tibalah esok hari saya berangkat bersama Bima sampai di tempat kerja. Bima bilang sama saya dengan penjelasannya, dan sebagai tempat tinggal untuk beberapa bulan saya disuruh tinggal di villa sementara yg ada di hutan kebun itu berdua sama si Agus lalu saya bertemu dengan Agus berbincang dan sambil berkenalan. Hari mulai sore akhirnya saya pulang dengan Agus ke villa itu. Sampai disana, astaga saya agak ternganga liat nya. Jarak villa ini ternyata lumayan jauh dari rumah-rumah dan lahan tanaman yg ada disini hanya hutan lebat dan seram.
Agus: Om tidur nya di kamar depan saja, biar Agus di kamar tengah belakang.
Saya : Oh yaudah Gus kalo gitu.
Sekitaran jam 10 saya sama Agus duduk-duduk di luar di bangku teras depan memang keadaannya gelap banget namanya juga hutan. Kami berdua membicarakan hal-hal pekerjaan dan sebagainya ga kerasa waktu jam sudah pukul 12.15 aja tahu-tahunya. Disini dimulai kisah seram yang saya alami, dari suara samping rumah saya dengar kreek krek krek tiga kali suaranya tapi saya tetap diam dan nggak ngomong apa-apa sama Agus. Kami masih sibuk ngobrol tiba-tiba suara itu mulai kaya mendekat semakin mendekat krek krek mulai ke arah saya dan Agus. Akhirnya Agus bilang om masuk aja yuk udah malam ini suasana mulai dingin. Ok lah gus kita masuk aja saya bilang.

Saya dan Agus masing-masing masuk kamar. Kamar saya dilabuti dengan kelambu tipis. Saya masih belum bisa tidur sampai jam 1.30 nggak tahu kenapa. Yang saya dengar hanya sayup-sayup angin dari luar rumah yang besar, dan apa yang saya dengar? Seperti ada yang menyapu di depan halaman rumah, kebetulan kan kamar saya juga di depan. Makin berisik aja itu suara yang nyapu, masa iya pikir saya malam-malam kok ada orang menyapu. Saya penasaran dan akhirnya saya ngintip di jendela kamar, saya buka sedikit jendelanya terus saya coba lihat tahu-tahunya ada kaya ada wanita berbaju kebaya dengan rambut acak-acakan membelakangi saya dan lagi nyapu, sy makin penasaran, dan tiba-tiba dia menoleh ke saya, astaga serem banget dengan matanya yang besar dan mukanya yang berantakan, saya langsung tutup jendela kamar dan kembali tidur, tapi saya masih nggak bisa tidur sampai jam 2 malam. Tiba-tiba saya dengar lagi suara yg seperti ada di luar sewaktu saya duduk di luar sma si Agus, krekk krekkk krekkk saya cuman diam dan merenungkan suara apa itu sebenarnya, suara itu sampai di ruang tamu tengah krekk krekk masih bersuara, akhirnya sy keluar kamar dan manggil Agus, guss guss kata saya tapi nggak ada jawaban saya mulai merinding hiihhh saya masuk kelambu lg dan suara nya makin jelas krekk krek pas saya lihat ternyata sosok pocong sampai di depan kelambu saya, mukanya hitam dan matanya juga hitam, sontak saya kaget banget dong liat yg kaya begitu, apalagi di hadangi hanya dengan kelambu putih yang sangat tipis, sebisa mungkin saya coba baca-baca ayat-ayat suci Alquran sambil selimutan, nggak karuan saya sudah berkeringat dingin. Masih ada dia di luar kelambu pas saya coba menutup mata akhirnya dia hilang. Sampai pagi mata saya masih terjaga, setelah matahari terbit saya mandi dan siap-siap mau berangkat.

Saya dan Agus mulai berangkat naik motor berdua ke tempat kerja, waktu siang datang dan akhirnya kami istirahat saya coba tanya sama Agus. Gus sebenarnya semalam kamu dengar suara itu ga sih? kata si Agus, iya om jujur sebenarnya Agus juga dengar waktu kita di luar rumah makanya Agus ngajak om buat masuk ke rumah karena perasaan Agus mulai nggak enak, dan soal pocong semalam Agus juga ngerasain sampe pagi Agus masih terjaga ga tidur-tidur. Agus pikir pocong itu mau masuk ke dalam kamar Agus, tahu-tahunya masuk ke kamar om, berbulan-bulan tinggal di villa Agus dapet gangguan tiap malam om, lalu saya nyambung bicara oh pantas saja dari situ akhirnya kami berdua memutuskan untuk tidur berdua sekamar, apakah gangguan itu susah berhenti disitu ? Tidak, masih banyak gangguan yang om rasakan setiap malamnya.

Posting Komentar untuk "Gangguan Setiap Malam | Cerpen Horror"

Berlangganan via Email